JUL
10

Tuntas, UHW Perbanas Tutup Rangkaian Kegiatan Kampus Mengajar Angkatan Pertama

Sabtu, 10 Juli 2021     Dilihat: 1166

Universitas Hayam Wuruk (UHW) Perbanas telah menuntaskan rangkaian kegiatan kampus mengajar. Kegiatan yang diprakarsai oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi ini dikenal Program Kampus Mengajar. Sebanyak 17 mahasiswa setempat ambil peran dalam pelayanan pendidikan yang optimal terhadap semua peserta didik jenjang Sekolah Dasar (SD) dalam kondisi terbatas dan kritis selama pandemi.

Koordinator Kampus Mengajar UHW Perbanas, Achmad Saiful Ulum, S.AB., M.AB., mengatakan kegiatan kampus mengajar angkatan 1 tahun 2021 dibuka dan dimulai pada bulan Februari hingga Juni. ”Penugasan mahasiswa berlangsung selama kurang lebih 3 bulan, yaitu mulai dari 22 Maret hingga 25 Juni 2021,” paparnya usai Penutupan Program Kampus Mengajar Angkatan 1, Sabtu, 10 Juli 2021 secara daring.

Pihaknya merinci, ada 3 mahasiswa berasal dari Program Studi Sarjana Ekonomi Syariah dan 14 dari Sarjana Manajemen. Mereka yang mengabdi untuk mengajar siswa SD sudah terbagi ke sejumlah daerah, di antaranya: Bekasi, Trenggalek, Nganjuk, Lamongan, Sidoarjo, Surabaya, Pasuruan, Kalimantan Timur, Nusa Tenggara Timur, dan daerah lainnya. ”Sebelum terjun ke lapangan dalam penugasan, mahasiswa pun dibekali materi oleh Kemdikbud. Selain itu, mereka juga diarahkan oleh dosen pembimbing lapangan dan guru pendamping,” ungkapnya.

Adapun materi yang disampaikan mahasiswa, meliputi: Pedagogi Sekolah Dasar; Konsep Pembelajaran Jarak Jauh; Strategi Kreatif Belajar Luring dan Daring; Pembelajaran Literasi dan Numerasi; Aplikasi Asesmen dalam Pembelajaran; Etika dan Komunikasi; Aplikasi Merdeka Belajar Kampus Mengajar dan Monev Kampus Mengajar; Mahasiswa sebagai Duta Perubahan Perilaku di Masa Pandemi; Prinsip Perlindungan Anak; dan Profil Pelajar Pancasila.

Salah satu mahasiswa Kampus Mengajar angkatan 1, Nadella Putri Shintani mengaku awalnya belum memiliki ekspektasi mendalam terkait pengalaman selama mengabdi di SD Negeri 4 Joho Kabupaten Trenggalek. Dirinya merasakan banyak hal baru dan mengejutkan selama kegiatan, bahkan harus menginap di rumah salah satu guru SD setempat karena jarak yang terbilang jauh.

”Banyak hal yang saya dapatkan dan pelajari. Ternyata mendidik anak sekolah dasar tidaklah mudah. Karena mereka sangat polos dan memilki rasa ingin tahu yang begitu besar. Jadi, kita harus berhati-hati dan sangat bijaksana dalam berkomunikasi dengan mereka, karena hal itu salah satu proses pembentukan karakter,” kesan mahasiswi Sarjana Manajemen itu.

Meski berada di pulau Jawa, Nadella menyaksikan kondisi sekolahnya bertugas masih kesulitan mendapatkan akses fasilitas pendidikan. ”Hal ini mengingatkan saya pribadi untuk bersyukur atas kondisi saya sekarang karena masih diberikan kesempatan oleh Tuhan untuk menempuh pendidikan sampai sejauh ini,” pungkasnya. (eko/hms)

The Leading Business and Banking School



Dapatkan Informasi Disini